~Assalamua'laikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Selamat Datang Ke Laman ini, Semoga Mendapat Manfaat ::::::: Ingatlah Allah Selalu Di Mana Jua Kita Berada ::::::: Wahai Saudaraku, Bersabarlah Di Atas Apa Yang Menimpamu, Sesungguhnya Allah Tetap Bersama Orang-Orang Yang Sabar ::::::: Menyeru Ke Arah Kebaikan Dan Mencegah Daripada Kemungkaran Adalah Tugas Bersama ::::::: Berjuang Ertinya Berkorban, Berkorban Ertinya Terkorban, Terkorban Ertinya Menderita, Menderita Itulah Asam Garam Perjuangan ::::::: Samaada Menang Atau Syahid, Tiada Istilah Kalah Dalam Perjuangan Islam ::::::: Terima Kasih Kerana Sudi Berkunjung Ke Laman Ini, Datang Lagi~

Friday, July 15, 2011

Akta Ikut Suka Aku! Kami Akan Tuntut Di Akhirat Nanti!!!

1 comments
Semalam, 14 Julai 2011 merupakan tarikh bersejarah buat pelajar-pelajar Mesir. Salah seorang pelajar Darul Ifta’ Ustaz Firdaus Madzlan yang juga Presiden SUARA Mesir telah dibuang universiti atas arahan kerajaan Malaysia. Sebelum-sebelum ini, saya hanya mendengar pelajar yang dibuang dari universiti adalah pelajar dari universiti tempatan, tetapi hari ini virus tersebut telah menular ke Mesir. Inilah ketakutan dan dalema yang dihadapi oleh kerajaan Malaysia hari ini. Mereka sangat gerun dan gementar dengan suara-suara berbisa mahasiswa terutama dari Timur Tengah. Mereka sering melontarkan pelbagai tohmahan, ejekan kepada mahasiswa untuk memburukkan nama baik mahasiswa Timur Tengah.

Jika universiti di Malaysia adanya akta (AUKU) untuk para mahasiswa pro-pembangkang, maka di mesir pula ada akta Ikut Suka Aku “ISA”. Apa tidaknya, apa sahaja tindakan mereka untuk mahasiswa di mesir kesemuanya ditetapkan oleh kepala hotak mereka sahaja.

Wahai para penderhaka yang durjana!!! Ingatlah kalian, jika hari ini kamu melayan kami dengan penuh kezaliman, dengan ketidak adilan dan sebagainya, maka kami nak menyatakan kepada kamu wahai penzalim, kami akan tuntut di hadapan mahkamah Allah Ta’ala nanti di akhirat sana jika kamu masih tidak mahu bertaubat dari apa yang kamu telah lakukan kepada kami. Di hadapan mahkamah Allah Ta’ala nanti kamu tidak boleh lagi dibela oleh sesiapa, kamu tidak boleh lagi menipu, kelentong, tarik zakat, tarik bantuan, tarik itu dan ini, kamu dan kami akan dibicarakan dengan seadil-adilnya di hadapan Allah Ta’ala nanti.

Salahkah menyertai perhimpunan Bersih??? Jika salah bagi alasan kenapa salah??? Salahkah tuntutan-tntutan Besrsih??? Jika salah, tunjukkan di mana salahnya. Justeru, kami tidak akan berdiam diri dari ugutan kalian!!! Ingat, kami tidak ambil sikap berdiam diri. Seorang dari kami dibuang universiti, kami akan menuntut bela sampai ke mati jika kami masih tidak mahu memohon maaf dan bertaubat dari kelakuan kalian.

Universiti al-Azhar merupakan universiti tertua dan terbaik yang diiktiraf dunia. Salah seorang syaikhul Azhar pernah berkata, sesungguhnya Rasulullah s.a.w. diutuskan untuk menerima wahyu dari Allah Ta'ala sebagai panduan hidup manusia, maka al-Azhar merupakan tempat untuk menjaga dan mempertahankan isi kandungannya. Jangan cuba nak melenyapkan al-Azhar dari kami dengan pelbagai fitnah yang kamu lontarkan. Kami bukan lagi budak-budak, kami bukan lagi pelajar-pelajar biasa, kami adalah mahasiswa yang tahu menilai mana baik dan mana yang tidak baik. Tunggulah kejatuhan dan kehancuranmu wahai pendurhaka, sesungguhnya saat kemenangan Islam itu sudah hampir.

Kepada sahabat-sahabat yang ditimpa musibah ini banyakkan bersabar dan jangan sesekali berputus asa untuk tidak berjuang. Ingat!!! Sekali kalian melangkah ke medan perjuangan ini, Allah Ta’ala sediakan dan membayar kalian dengan syurga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai yang diperbuat dari susu, arak dan sebagainya. Nak dapat syurga bukannya senang duhai pejuang-pejuang sekalian, ia memerlukan pengorbanan harta jiwa dan seluruhnya. Ikhlaskan diri dalam memperjuangkan agama Allah ini agar ia dinilai di sisi Allah Ta’ala sebagai tiket untuk kita ke syurga. Kita berjuang atas dasar Aqidah, bukan hanya didasari semangat semata-mata. Semoga kita semua terus thabat dan terus berjuang untuk meninggikan Agama Allah Ta’ala ini.  Selamat Berjuang... Allahu Akbar!!!
Read full story

Monday, July 11, 2011

Vidio Rakaman Sekitar Bersih 2.0

0 comments
Inilah beberapa vidio rakaman sekitar BERSIH 2.0 yang berlaku baru-baru ini. Marilah sama-sama kita saksikan bagaimana kebangkitan rakyat yang ingin menuntut keadilan dalam pilihanraya dan bagaimana pula tindakan kejam Polis-Polis suruhan UMNO-BN kepada rakyat. Rakyat inginkan keadilan, tetapi PM membalas rakyat dengan begitu kejam sekali, malah ada yang syahid dalam himpunan aman ini. Mereka memutarbelitkan fakta di dalam TV dan akhbar mereka, tetapi sekarang ini rakyat tidak lagi "katak bawah tempurung".

Kezaliman suatu hari nanti, Allah akan membalasnya setimpal dengan apa yang mereka laksanakan. Insya Allah, sama-sama kita berdoa kepada Allah s.w.t. agar PRU-13 nanti mereka akan tumbang tersungkur ke bumi lebih teruk dari regim Mubarak baru-baru ini di Mesir. Tetapi dalam kita menuntut keadilan dalam pilihanraya, jangan kita lupa dan alpa, kerja parti mesti kita teruskan dan perkasakan. Ingat wahai PM!!! Rakyat Malaysia dan dunia tidak lagi bodoh sepertimana yang kamu sangkakan, dunia kini sedang menyaksikan kezaliman dan ketidakadilan pemerintahanmu dan sedang melihat bagaimana kehinaan yang Allah akan berikan kepadamu wahai PM dan seangkatan denganmu. Ingatlah, dunia ini bukan milikmu, tetapi milik Allah yang mutlak. Di dunia ini mungkin kamu terlepas, tetapi di akhirat nanti, kami akan tuntut di hadapan mahkamah Allah Ta'ala...

video 

video 



video
video
video
Read full story

Saturday, July 2, 2011

Azan, Iqamah, Tahnik Dan Aqiqah Menurut Kaca Mata Islam (Siri Akhir)

0 comments
Mencukur Rambut & Memberi Nama:

Disunatkan mencukur kepala bayi pada hari ke tujuh daripada kelahirannya dan diberikan nama setelah disembelih haiwan aqiqah dan disedekahkan berat timbangan rambut itu dengan emas atau perak. Kerana Nabi Muhammad s.a.w telah memerintahkan Fatimah sebagaimana sabdanya yang bermaksud: "timbanglah rambut al-Hussin dan sedekahkan perak seberat timbangan rambutnya " رواه الحاكم وصححه

Disunatkan kepada kita untuk mencukur rambut bayi yang tumbuh di dalam perut ibu. Antara hikmah disunatkan untuk mencukur rambut bayi pada hari ke tujuh adalah kerana untuk mengelakkan pada bayi tersebut dari terkena penyakit rabun matanya. Kebiasaan masyarakat Malaysia sejak dahulu lagi, mereka hanya gunting secebis dari rambut sahaja, sebenarnya bukan ini yang dibuat oleh Rasulullah, ini adalah menjadi adab masyarakat yang perlu diperbaiki supaya amalan yang kita lakukan bertepatan dengan sunnah Rasulullah s.a.w. dan ia dikira sebagai ibadah kerana mengikut sunnah.

Dalam memberi nama kepada anak-anak pula, kita disarankan suapaya menamakan anak-anak dengan nama yang elok-elok lagi bagus namanya. Kerana nama juga adalah doa kepada anak-anak. Antara nama yang dilarang dalam Islam ialah (Maimun/maimunah, Abdul Uzza, zani, muzani dan sebagainya). Dalil Sabda Rasulullah s.a.w:

"Sesungghnya kamu pada hari kiamat akan dipanggil dengan nama kamu dan nama bapa-bapa kamu, maka perelokkanlah nama kamu". Dikeluarkan oleh Abu Daud

Takrif Aqiqah

Al-aqiqah dari sudut bahasa berasal dari perkataan al-a'qqi{ العق } iaitu potong. Asalnya ia digunakan dengan makna rambut yang berada di atas kepala bayi sewaktu dilahirkan. Dinamakan demikian kerana ia dicukur dan dipotong. الفقه المنهجى/1/ ms/487

Al-aqiqah dari segi syarak bererti haiwan yang disembelih untuk bayi sewaktu mencukur rambutnya. Sembelihan ini diberi nama demikian kerana ia disembelih dan dipotong sewaktu rambut dicukur. Disunatkan menamakan a'qiqah dengan nama nasikah (ibadat) atau zabihah (sembelihan).  الفقه المنهجى/1/ ms/487

Dalilnya hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud (2842):

Rasulullah ditanyakan tentang aqiqah, sabda baginda s.a.w "Allah tidak sukakan al-'uquq (putus silaturrahim-derhaka )" seolah-olah baginda tidak sukakan sembelihan itu dinamakan sebagai aqiqah. Sabda baginda Rasulullah s.a.w. :{ من ولد له ولد , فأحب أن ينسك عنه فلينسك}"Barangsiapa yang dikurniakan anak lalu dia suka untuk melakukan ibadat kerananya maka lakukanlah ibadat itu". [4] الفقه المنهجى/1/ ms/487

Hukum Aqiqah

Di sisi Imam Syafie'i r.a, aqiqah hukumnya adalah sunat bagi siapa yang bertanggungjawab menjaga atau memeberi nafkah kepada bayi itu. الفقه الاسلامى وأدلته /4/ ms/2746

Dalil sunatnya ialah perbuatan Nabi s.a.w. melakukan aqiqah, begitu juga para sahabat r.a sebagaimana hadis Nabi Muhamad s.a.w {الغلام مرتهن بعقيقته تذبح عنه يوم السابع ويحلق رأ سه ويسمى}-حسن صحيح "Bayi itu tergadai dengan aqiqah, disembelih haiwan untuknya pada hari ketujuh, dicukur kepala dan diberi nama" مغنى المحتاج/6/ ms/143

Maksud ditebus oleh aqiqahnya sebagaimana dikatakan (قيل ) ialah tidaklah pembesarannya dalam keadaan baik sehinggalah ditebus (disembelih haiwan untuknya). Al-Khitobi berkata: dan yang terbaik yang dikatakan sebagaimana pandangan Imam Ahmad bin Hambal r.a dalam masalah ini, sesungguhnya bayi yang tidak ditebus (disembelih haiwan untuknya) tidak dapat memberi syafaat untuk kedua ibu bapanya pada hari pembalasan." مغنى المحتاج/6/ ms/143

Ulama’ tidak menyatakan aqiqah itu wajib kerana ia merupakan penumpahan darah tanpa sebab kesalahan, juga bukan kerana nazar, maka ia tidak wajib sebagaimana korban. Dalil yang menunjukkan ia tidak wajib sebagaimana Hadis Riwayat Abu Daud yang diyatakan sebelum ini. ).  الفقه المنهجى/1/ ms/488

Tidak dibolehkan mengaqiqah bayi dengan menggunakan hartanya (bayi), walaupun penjaga atau orang yang bertanggungjawab dalam memberi nafkah itu tidak mampu untuk melakukannya. Sekiranya penjaga tersebut mempunyai kemampuan untuk melakukannya pada hari ke tujuh, maka disunatkan baginya melakukan aqiqah tersebut. روضة الطالبين /2/ ms/499. Kerana aqiqah merupakan (تبرع) menderma dan pastinya tidak dibolehkan kepada penjaga menggunakan harta bayi tersebut. Sekiranya penjaga menggunakan juga harta bayi tersebut, maka dikehendaki membayar balik sebagaimana dinaqalkan dalam kitab (عن الاصحاب المجموع). مغنى المحتاج/6/ ms/144.

Berkata Imam al-Azro'ie: Dinyatakan kepada mereka, sunat melakukan aqiqah bagi sesiapa yang bertanggungjawab memberikan nafkah kepada bayi itu. Dengan itu dapat difahami, bahawa aqiqah sunat dilakukan oleh ibu yang melahirkan anak zina itu sendiri, dan pada masa yang sama dapat mengurangkan keaibannya.  روضة الطالبين /2/ ms/498.

Waktu Aqiqah

Bermula waktu diharuskan aqiqah apabila lahirnya bayi dari perut ibunya dan jika bayi masih di dalam perut ibunya atau belum sempurna keluarnya bayi tersebut maka ia tidak dinamakan aqiqah, bahkan hanya dinamakan sebagai daging biasa sahaja dan tidak mendapat sunat aqiqah.  الفقه المنهجى/1/ ms/488

Waktu sunat aqiqah berterusan sehingga balighnya bayi itu. Setelah baligh, bapanya tidak lagi dituntut untuk melakukannya bahkan sunat kepadanya (anak) untuk melakukannya sendiri.

Diceritakan daripada Nabi Muhammad s.a.w (أنه عق عن نفسه بعد النبوة ) bahawa baginda s.a.w telah melakukan aqiqah untuk dirinya sendiri selepas kenabiannya. روضة الطالبين /2/ ms/498. Tetapi disebut di dalam kitab ( المجموع باطل ) tidak betul.

Walaupun demikian, waktu sunat yang dituntut ialah melakukan aqiqah pada hari ketujuh kelahiran bayi.

Sebagaimana hadis riwayat Abu Daud daripada Samrah r.a. katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda

"Bayi itu ditebus (tergantung) oleh aqiqahnya, disembelihkan ia pada hari ketujuh, hari itu diberikan nama dan dicukur kepalanya".

Walaupun begitu, ( الشافعية والحنابلة ) menjelaskan: sekiranya dilakukan juga aqiqah tersebut sebelum atau selepas hari ketujuh tetap dikira. . الفقه الاسلامى وأدلته /4/ ms/2748.

Hikmat Disyariatkan

Pensyariatan aqiqah mempunyai rahsia yang mendalam dan faedah yang banyak seperti berikut:
1.  Melambangkan kegembiraan dengan nikmat Allah A’zza wajalla yang menyenangkan kelahiran dan mengurniakan anak kepada kedua ibu bapa. Maka aqiqah dilakukan sebagai tanda syukur kepada Allah s.w.t

2. Dapat merapatkan lagi ikatan persaudaraan di antara ahli keluarga, jiran, sahabat karib dan sesama Islam yang hadir pada majlis tersebut.

Binatang yang disembelih untuk anak lelaki dan anak perempuan  الفقه المنهجى/1/ ms/489
Sunnah telah menetapkan seekor kambing bagi aqiqah lelaki dan juga seekor kambing bagi aqiqah perempuan.

Dalilnya hadis yang diriwayatkan oleh at-Tirmizi daripada Ali r.a katanya

Rasulullah s.a.w. telah mengaqiqahkan Hassan dengan seekor kambing"

Tetapi yang lebih afdhalnya ialah dengan menyembelih dua ekor kambing untuk aqiqah lelaki dan seekor kambing untuk aqiqah perempuan.

Sebagaimana yang diriwayatkan oleh at-Tirmizi dan selainnya daripada Aisyah r.a.:
Rasulullah s.a.w memerintahkan agar mengaqiqahkan anak lelaki dengan dua ekor kambing yang sepadan dan mengaqiqahkan anak perempuan dengan seekor kambing"

Kerana apa anak lelaki aqiqahnya dengan dua ekor kambing? Kerana amanahnya dan tanggungjawabnya yang besar akan dipikul suatu hari nanti.

Syarat Aqiqah

Aqiqah hendaklah dilakukan sebagaimana syarat korban dari segi umurnya jenisnya dan selamatnya haiwan itu daripada kecacatan yang menyebabkan kurangnya daging .

Sebagimana hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud daripada al-Barra’ bin Azib r.a. daripada Nabi s.a.w. sabdanya:

"Empat perkara yang tidak boleh ada dalam korban: Cacat yang jelas kecacatannya, sakit yang jelas penyakitnya, tempang yang jelas tempangnya dan tulang patah yang tiada sumsumnya".

Jadi sebagaimana korban begitu juga syaratnya dengan aqiqah, Ini disebabkan kerana aqiqah adalah sembelihan yang disunatkan begitu juga dengan korban.

Perbezaan Aqiqah dan Korban

Apabila kita menyatakan bahawa syarat aqiqah sama dengan syarat korban ini tidak bererti ia menyerupainya dari semua segi. Bahkan di sana terdapat beberapa perbezaan yang kami ringkaskan seperti berikut:

1.Daging aqiqah disunatkan dimasak seperti dalam semua kenduri dan disedekahkan dalam bentuk telah dimasak. Ia tidak disedekahkan dalam keadaan mentah. Ini berbeza dengan korban. Aqiqah sunat dimasak dan dimaniskan masakan tersebut dengan harapan akhlak anak itu menjadi mulia. Yang afdhalnya disedekahkan daging dan kuahnya kepada orang miskin dengan cara menghantarnya kepada mereka. Disunatkan juga sebahagiannya dimakan sendiri dan dihadiahkan.
2. Disunatkan selagi boleh agar tulangnya tak dipatahkan. Bahkan ia perlu dipotong pada sendinya sahaja dengan harapan agar anggota atau tulang anak itu selamat dan baik.
3..Disunatkan agar dihadiahkan kaki aqiqah kepada bidan dalam keadaan mentah tanpa dimasak kerana Fatimah r.a. telah melakukannya dengan perintah Rasulullah s.a.w sebagaimana yang telah diriwayatkan oleh al-Hakim.

Ucapan Tahniah bersempena Kelahiran Anak

Orang lelaki disunatkan mengucapkan tahniah kepada bapa tesebut. Begitu juga kepada perempuan mengucapkan tahniah kepada ibunya. Ucapan itu adalah ( بارك الله لك فى الموهوب لك , وشكرت الواهب , وبلغ أشده , ورزقت بره) "Semoga Allah memberkati kamu dengan anak yang dikurniakan. Semoga kamu mensyukuri Tuhan yang mengurniakannya dan juga semoga anak ini membesar serta kamu dikurniakan ketaatannya".

Disunatkan bagi bapa anak itu menjawab ( بارك الله لكم , وبارك الله عليكم , وأجزل ثوابكم) "Semoga Allah memberkati kamu juga ke atas kamu dan menambahkan pahala kepada kamu ".

Begitu jugalah yang diucapkan oleh perempuan untuk ibunya dan dia juga menjawab dengan jawapan yang sama sebagaimana yang dijawab oleh bapa kepada kaum lelaki yang mengucapkan tahniah kepadanya.

Penutup:

Kemahiran menyesuaikan hidup dalam masyarakat merupakan satu tuntutan hidup lebih-lebih lagi insan yang bergelar al-Azhari. Kemahiran sebegini tidak memadai hanya dengan kita belajar tanpa ada praktikal dan pengalaman. Kelemahan dan sikap tidak cakna dalam kalangan kita hari ini menjadi buah mulut masyarakat yang inginkan golongan seperti kita menguasai pelbagai bidang ilmu. Jadi, marilah sama-sama kita menggunakan peluang sepanjang keberadaan kita di bumi mesir ini untuk mempersiapkan dan memantapkan lagi penguasaan ilmu kita.

Sebagai akhirnya, kekurangan dan kecacatan di dalam kertas kerja ini merupakan kelemahan dan ketidakmahiran saya. Sebarang kesalahan dan kecacatan saya mohon teguran daripada kalian semua. Wallahu A’alam...
Read full story
 

Komuniti Blogger

Komuniti Blogger Azhari Photobucket

Jalinan Persahabatan